Dalam Setahun, Terjadi 150 Konflik Masyarakat dengan Satwa di Provinsi Jambi, Ini Penyebabnya

JAMBIUPDATE.COM, JAMBI – Konflik antara masyarakat dengan satwa di Provinsi Jambi sangat tinggi. Rata-rata terjadi 150 kasus dalam setahun. Ini tentu harus menjadi perhatian semua kalangan.

Direktur Eksekutif Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Jambi, Musri Nauli, mengatakan, konflik manusia dan satwa itu sering terjadi di kawasan Taman Nasional Berbak Kabupaten Tanjung Jabung Timur. Kawasan PT LAJ, Bukit 30 Kabupaten Tebo, Taman Nasional Kerinci Seblat dan Tanjungjabung Barat.

“Konflik manusia dan satwa itu yakni Gajah dan Harimau. Hewan lain tidak. Artinya konflik antara satwa dengan manusia terjadi setiap dua hari sekali,” ujar Musri Nauli, kepada jambiupdate.com.

Konflik itu, kata Musri, banyak disebabkan oleh hutan tempat jelajah mereka sudah menjadi jalan umum atau perkebunan. Akibatnya satwa masuk kampung dan bertemu warga konflik pun terjadi.
Mengatasi itu, lanjut Musri, perlu ada ketegasan Pemerintah untuk tidak lagi memberikan izin kepada perusahaan yang ingin membuka perkebunan. Selain itu, hutan yang sudah rusak dikelola dan direhabilitasi. Dengan begitu 10 tahun akan datang hutan yang rusak bisa dinikmati kembali.(fth)






http://jambiupdate.com/artikel-dalam-setahun-terjadi-150-konflik-masyarakat-dengan-satwa-di-provinsi-jambi-ini-penyebabnya-.html

Posting Komentar

[disqus][facebook][blogger]

Author Name

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.